BLAK-BLAKAN !! ROMAHURMUZIY BEBERKAN ISI PERTEMUAN DENGAN SANDIAGA UNO

KabarTerkini News .jpg" height="58" width="58">

Published: 2018-04-24
KETUM PPP ROMMY BEBERKAN ISI PERTEMUAN DENGAN SANDIAGA UNO, ROMMY JUGA BLAK-BLAKAN SOAL DALANG OBOR RAKYAT PENDUKUNG PRABOWO & SOAL UTUSAN PRABOWO YANG TEMUI JOKOWI MENANYAKAN SOAL TAWARAN PRABOWO JADI CAWAPRES JOKOWI DI PILPRES 2019
Ketua Umum PPP Romahurmuziy bertemu Wakil Ketua Dewan Pembina Partai Gerindra Sandiaga Uno pada Kamis 19 April 2018 malam. Sandiaga hadir sebagai utusan Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto.

Romahurmuziy tak menampik, Sandiaga yang merupakan Ketua Tim Pemenangan Pemilu Presiden Partai Gerindra membahas masalah Pilpres 2019 dalam kunjungannya. Salah satunya tentang posisi Prabowo untuk cawapres Jokowi. Selain itu, mereka membahas mengenai hubungan PPP dengan Pemprov DKI.
"Tetapi beliau juga menyampaikan bahwa mengonfirmasi apa yang saya sampaikan bahwa Prabowo masih terus menanyakan kemungkinan adanya posisi calon wakil presiden itu. Betul dilanjutkan pertemuan antara Pak Luhut dan Pak Prabowo langsung, dan ternyata hasilnya menunggu," ucap pria yang kerap disapa Romi itu saat ditemui Liputan6.com di kediamannya, Jakarta, Jumat (20/4/2018).

Sehingga, kata dia, Sandiaga mencoba membicarakan kemungkinan kedua pemimpin ini bergabung.

"Dan tadi malam masih soal itu, melihat kemungkinan-kemungkinan kedua pemimpin ini (bergabung)," kata Ketua Umum PPP ini.
Romahurmuziy mengungkapkan, Sandiaga membeberkan tiga opsi Gerindra dalam Pilpres 2019, di mana peluang Prabowo bersama Jokowi terbuka.

Menurut Romi, salah satunya ada opsi jika bergabung harus lengkap dengan portofolio di bidang ekonomi. Dengan kata lain, ada tawaran kursi menteri di sektor ekonomi.

"Kemudian yang ketiga, Sandi secara tegas menggambarkan. Opsinya masih terbuka. Bisa Prabowo maju sendiri. Bisa Prabowo menunjuk orang lain maju, dan juga bergabung dengan Pak Jokowi sebagai Wakil Presiden, dengan komposisi portofolio utama di bidang ekonomi," tutur Romi.

Dia pun menyebut jika kedua pasangan ini maju, maka tidak ada lagi lawan, sehingga bisa terjadi aklamasi nasional.

"Enggak ada. Maka saya bilang. Kalau dua pemimpin ini bersatu, maka akan ada aklamasi nasional," pungkas Romi.
Loading...

labelBLAK-BLAKAN,!!,ROMAHURMUZIY,BEBERKAN,ISI,PERTEMUAN,DENGAN,SANDIAGA,UNO

comment  Comments